Ali Mukhni Targetkan Padangpariaman Layak Anak Kategori Madya di 2020

Bupati Ali Mukhni targetkan KLA kategori Madya bagi kabupaten yang dipimpinnya di 2020. Foto: istimewa
Pariaman - Kabupaten Padangpariaman bersiap untuk meraih Kabupaten Layak Anak 2020 dengan kategori yang lebih tinggi. Hal tersebut disampaikan oleh Bupati Padangpariaman, Ali Mukhni saat membuka Diskusi Tematik Sinergitas Antar Lembaga yang bekerja sama dengan Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak di Hall Saiyo Sakato, Pariaman, Jumat (6/9).

Acara dihadiri Kajari Pariaman Efrianto, Forkopimda, OPD, Camat, Walinagari, Bundo Kanduang, Kemenag, Forum Anak, Dunia Usaha dan terkait lainnya. Narasumber yaitu Pakar Anak dan tim evaluator KLA Hadi Utomo.

"Alhamdulillah, pertama-tama kita ucapkan terima kasih kepada Kemen-PPPA yang menunjuk Padangpariaman sebagai lokus untuk kegiatan yang begitu penting ini. Insya Allah, Padangpariaman berkomitmen raih KLA kategori Madya tahun depan," kata Ali Mukhni.

Orang nomor satu di Padangpariaman itu juga apresiasi dukungan seluruh stakehorders internal maupun eksternal dalam menjadikan Padangpariaman ramah anak. Seperti penyediaan rumah bermain anak, kolaborasi pemenuhan hak anak dan lain sebagainya.

Berbagai inovasi, kata Ali Mukhni, dilakukan oleh masing-masing OPD guna pemantapan hak anak. Seperti yang dilakukan oleh Dinas Dukcapil yang menerbitkan akta kelahiran langsung setelah bayi dilahirkan di rumah sakit.

"Nama inovasinya Alpa Beta - anak lahir pulang bawa akta. Program ini sudah jalan sejak dua tahun lalu. Ada juga inovasi Kadoku KTP Elektronik dimana anak-anak kita berumur 17 tahun langsung dapat KTP tepat pada hari lahirnya," ujar peraih Satya Lencana Pembangunan itu.

Staf Ahli Hubungan Antar Lembaga Kemen-PPPA, Rini Handayani apresiasi komitmen Bupati Padangpariaman dalam pemenuhan hak anak.

"Kehadiran bapak bupati pada kegiatan ini adalah bukti nyata komitmen beliau dalam mewujudkan Padangpariaman sebagai Kabupaten Layak Anak. Kita bangga punya pimpinan daerah yang mengedepankan hak-hak anak dalam pembangunan dan pemerintahan," kata Rini.

Selanjutnya Rini meminta seluruh stakeholders untuk melengkapi dokumen seluruh kluster dalam penilaian KLA. Adapun lima kluster tersebut adalah hak sipil dan kebebasan, lingkungan keluarga dan pengasuhan alternatif, kesehatan dasar dan kesejahteraan, pendidikan, pemanfaatan waktu luang dan kegiatan budaya serta perlindungan khusus bagi anak.

"Jadi lima kluster ini melibatkan seluruh pemerintah daerah, dunia usaha, media, LSM dan lainnya. Dokumentasikan seluruh kegiatan untuk input KLA 2020," ujar Rini.

Kepala Dinas Sosial Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak, Hendra Aswara mengaku telah mencatat dan menindaklanjuti arahan dari Kemen-PPPA dan Bupati Padangpariaman. Ia bersama tim gugus tugas akan bekerja keras untuk meraih KLA 2020 sesuai target yang diberikan kepala daerah.

"Sesuai arahan, Padangpariaman target KLA kategori Madya tahun depan. Insya Allah kita akan mewujudkannya bersama seluruh tim gugus tugas dan dukungan masyarakat," kata dia. (Tim)