Paripurna Pemberhentian Mardison Sebagai Ketua DPRD Penuh Haru
Usai paripurna, Mardison foto bersama dengan segenap anggota DPRD dan Sekretariat Dewan. Foto/istimewa
Mangguang ----- DPRD Kota Pariaman paripurnakan usulan pemberhentian Mardison Mahyuddin sebagai ketua DPRD Kota Pariaman periode 2014-2019, Rabu (14/2) siang.
Usulan itu dilakukan menyusul ditetapkannya Mardison Mahyuddin sebagai pasangan wakil walikota Pariaman mendampingi Genius Umar pada Pilkada Kota Pariaman tahun 2018, 12 Februari 2018.

Hampir tiga periode memperjuangkan rakyat di lembaga legislatif, tentu saja meninggalkan banyak kisah bagi pria yang akrab disapa MM ini. Waktu 3,4 tahun menjadi anggota/ketua dewan periode 2014-2019, memiliki kisah tersendiri. Tak ayal, iapun larut terbawa emosi.
Mardison tampak tidak bisa menyembunyikan kesedihannya, sekilas matanya berkaca-kaca saat memberikan sambutan perpisahannya dengan 19 orang anggota DPRD Kota Pariaman lainnya.

Tidak hanya kenangan selama menjadi anggota DPRD Kota Pariaman periode saat ini, namun dua periode sebelumnya 2004-2009 dan 2009-2014, kelak menjadi sejarah perjanan politik dirinya.

“Genap 3,4 tahun sama-sama memperjuangkan masyarakat Kota Pariaman dengan 19 anggota DPRD. Meskipun baru 3 tahunan, namun banyak kesan yang akan dikenang selama bersama-sama memperjuangkan masyarakat Kota Pariaman,” ujarnya sembari meneteskan air mata.

Menurut dia, pilihan maju menjadi wakil walikota Pariaman tahun 2018 bukan tanpa alasan. Menjadi kepala daerah, tepatnya menjadi calon wakil walikota Pariaman menjadi cara lain yang ia tempuh untuk memperjuankan masyarakat Kota Pariaman.

“Menjadi legislatif juga berjuang untuk rakyat, begitu juga dengan wakil walikota, juga untuk rakyat,” jelasnya.

Ia berpesan agar anggota DPRD Kota Pariaman melaksanakan tugas kedewanan dengan sebaik-baiknya. Meskipun tidak sedang melaksanakan tugas, anggota dewan tetap melekat pada dirinya.

“Jangan sampai kita melakukan perbuatan yang merugikan diri sendiri, keluarga dan rakyat. Menjadi wakil rakyat adalah amanah, tanggung jawab yang harus ditunaikan,” pungkasnya.

Sementara itu, anggota fraksi Bintang Bulan Amanat DPRD Kota Pariaman Fauzi mengatakan, pengunduran diri Mardison Mahyuddin sebagai ketua DPRD menjadi kesedihan bagi masing-masing anggota.

“Bak ayam ka ilangan induak,” begitu ia memaknai berhentinya Mardison Mahyuddin sebagai ketua DPRD Kota Pariaman.

“Kami pasti rindu dengan kepemimpinan beliau, namun mungkin jalan ini yang telah beliua pilih untuk mengabdi kepada rakyat,” katanya.

Ia berharap, meskipun tidak lagi menjadi anggota dan pimpinan dewan, Mardison Mahyuddin tetap menjalin komunikasi dengan rekan sesama anggota dewan.

“Kita akan tetap komunikasi, nanti kita tunggu masukan dan sumbang fikirannya,” pungkasnya. (Nanda)
Hari Ini Mardison Dilantik Sebagai Ketua DPD Golkar Periode Ketiga
Mardison Mahyuddin dan Genius Umar foto bersama dengan Ketua Umum DPP Golkar Airlangga Hartarto (tengah). Foto/istimewa
Pariaman ----- Ketua DPD Partai Golkar Sumatera Barat Hendra Irawan Rahim dijadwalkan akan melantik dan mengukuhkan pengurus DPD Partai Golkar Kota Pariaman periode 2015-2020, Minggu (11/2) pagi.

Bertempat di kantor bersama DPD Partai Golkar Pariaman, pelantikan tersebut akan dihadiri sejumlah pengurus DPP, DPD Sumatera Barat dan ribuan kader Partai Golkar Kota Pariaman. Selain internal Partai Golkar, Walikota Pariaman, Forkopimda se Kota Pariaman, parpol politik, anggota DPRD Kota Pariaman juga dijadwalkan hadir.

Ketua DPD Partai Golkar Kota Pariaman Mardison Mahyuddin menyebut jika pelantikan yang digelar esok pagi itu, merupakan penegasan legalitas kepengurusan DPD Partai Golkar Kota Pariaman dari DPP Partai Golkar.

“Ini mempertegas legalitas dari DPP sebagai pihak yang dipercayai mengurus parpol di daerah. Ini juga menjadi penegasan bahwa Golkar sangat solid, buktinya tidak ada gejolak diinternal saat Musda kemarin,” sebutnya.

Mardison yang saat ini masih menjabat sebagai Ketua DPRD Kota Pariaman, berkomitmen jika partai yang dipimpin Airlanggga Hartanto itu, akan terus mendukung program Pemko Pariaman. Meskipun beberapa hari lagi akan mengundurkan diri sebagai pimpinan dewan, komitmen mendukung program pemerintah akan tetap dilakukan.

“Tidak ada alasan kita untuk tidak mendukung pemerintah, selagi program itu untuk masyarakat, apapun itu akan kita dukung penuh. Dari dulu kami dukung kebijakan pemerintah,” tegasnya lagi.

Berbagai program yang diusulkan oleh pemerintah Kota Pariaman selalu didukung. Program bus sekolah gratis, asuransi nelayan menjadi beberapa program Pemko yang didukung partai melalui kader di DPRD Kota Pariaman.

Mardison Mahyuddin kembali terpilih secara aklamasi untuk periode ketiga dalam Musyawarah Daerah ke-4 Dewan Pimpinan Daerah (DPD) Partai Golkar Kota Pariaman, Minggu (9/7/2017) silam.

Mardison yang telah menjabat ketua selama dua periode, sebelum mencalonkan diri dalam musda telah mengantongi surat rekomendasi resmi dari DPP Golkar sebagai syarat maju untuk periode ketiga. (Nanda)
Komisi III DPRD Desak Dinas Pariwisata Segera Ajukan Rippda ke Baleg
Anggota Komisi III DPRD Kota Pariaman Hamdani desak Disbudpar Pariaman segera ajukan Rippda/Foto/Istimewa
Pariaman ---- Komisi III DPRD Kota Pariaman mendesak Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kota Pariaman segera menyelesaikan Rencana Strategis (Renstra) Rencana Induk Pengembangan Pariwisata Daerah (Rippda) ke Badan Legislatif DPRD agar segera dibahas dan dijadikan Peraturan Daerah.

"Ini sudah molor dua tahun. Renstra Rippda sangat dibutuhkan bagi suatu daerah yang fokus membangun pariwisata, baik secera perencanaan maupun penganggaran," ungkap Anggota Komisi III DPRD Kota Pariaman Hamdani, di Pariaman, Jumat (26/1).

Ia menyebut, Rippda merupakan payung hukum dalam membangun kepariwisataan daerah. Dengan adanya Rippda sebagai acuan, tidak ada lagi bongkar pasang pembangunan di kawasan yang sudah ditentukan dalam Renstra Rippda.

"Secara lisan ke DPRD memang sudah disampaikan oleh Dinas Budpar tentang poin penting dalam Rippda, namun kita perlu dokumen agar dikaji bersama eksekutif dan legislatif kemudian dirumuskan menjadi Ranperda. Hal ini sifatnya mendesak karena pembangunan pariwisata terus jalan, namun belum dikuatkan dengan Rippda," tutur Hamdani.

Dengan adanya Rippda, Hamdani menilai pemerintah daerah akan terlihat keseriusannya. Konsep-konsep tersebut sangat penting bagi Pariaman ke depan mengingat persaingan antar daerah yang saling berlomba-lomba menggarap potensi wisata daerahnya masing-masing.

"Rippda Renstra wajib bagi daerah pariwisata untuk keleluasaan pembangunan bidang kepariwisataan. Ia tidak sama dengan tata ruang daerah karena Rippda Renstra lebih fokus," pungkasnya.

Dihubungi terpisah, Kepala Dinas Budaya dan Pariwisata Kota Pariaman Elfis Candra, mengatakan draft dokumen Rippda sudah rampung diselesaikan oleh pihaknya.

"Tinggal finishing (penyelesaian akhir) dan jika selesai akan segera kita ajukan ke Baleg DPRD," ujarnya.

Elfis menyebut tidak ada kelalaian disengaja oleh pihaknya untuk segera menyerahkan dokumen Rippda ke DPRD untuk segera dibahas dan dijadikan Perda.

"Kita juga ingin cepat. Namun Kepala Bidang yang mengepalai perumusan Rippda saat ini sedang dirawat karena sakit," ungkap Elfis.

Ia meyakinkan DPRD bahwa penyusunan dokumen Rippda Renstra menjadi prioritas utama pihaknya saat ini.

"Sejauh ini kita sudah petakan potensi-potensi dan destinasi pariwisata yang akan kita masukan dalam dokumen Rippda. Kita upayakan selekas mungkin dokumen tersebut segera masuk ke Baleg. Artinya, harapan kami sama dengan DPRD bagaimana pembangunan pariwisata berjalan lancar, fokus dan terarah sesuai dengan potensi yang kita miliki," pungkasnya. (OLP)
Belajar Lapangan Akan Mendorong Kreatifitas Anak Sedari Dini
Puluhan murid TK Habibie Kp Jawa 1 ketika menaiki mobil pemadam kebakaran yang dibantu Petugas Pemadam Kebakaran Kota Pariaman. FOTO/Junaidi
Pariaman ---- Halaman Balaikota Pariaman Kamis pagi (25/1) diramaikan oleh puluhan murid TK Habibie Pariaman yang sedang melaksanakan sosialisasi mengenai pemadam kebakaran.

Murid-murid TK tersebut tampak riang gembira saat bermain air cipratan mobil pemadam kebakaran. Pihak Damkar Kota Pariaman terlihat serius memaparkan cara memadamkan api.

"Tidak hanya belajar cara memadamkan api saja, para Murid TK ini juga diajarkan cara menghubungi pemadam kebakaran jikalau terjadi kebakaran," ujar Doddie, salah seorang petugas pemadam kebakaran.

Kepala Sekolah TK Habibie Erlinda mengatakan, dari 97 murid TK Habibie serta Paud Habibie yang saat ini terdaftar di sekolah tersebut, 80 di antaranya mengikuti kunjungan lapangan ke instansi terkait sesuai cita-cita mereka.

"Kami di awal tahun ini memilih instansi Pemadam Kebakaran Kota Pariaman sebagai kunjungan. Ini agar para murid memahami dan mengerti peran dan tugas sebagai seorang pemadam api," katanya.

Kegiatan itu, kata dia, juga sebagai edukasi semenjak dini bagi anak-anak agar memahami tanggung jawab dan tugas dari seorang pemadam kebakaran.

Sementara itu, Wakil Ketua DPRD Kota Pariaman Syafinal Akbar mengapresiasi pola mengajar lapangan TK Habibie.

Ia menilai, sedari dini anak-anak pantas dikenalkan pada bidang yang mereka minati, termasuk pemadam kebakaran.

"Dengan pola belajar seperti itu lebih mengenalkan minat anak terhadap bidang yang mereka sukai. Ini berguna sekali, karena akan tersimpan rapi di memori mereka," sebutnya.

Ia berharap TK lainnya di Pariaman mengembangkan pola belajar lapangan bagi murid mereka untuk meningkatkan kreatifitas anak-anak dalam belajar.

"Belajar di lapangan membuat pikiran anak-anak menjadi terbuka. Nalarnya jadi jalan sehingga akan menjadi anak yang kreatif," pungkasnya. (Juned/OLP)
Tanggapan DPRD Tentang Proyeksi Anggaran Rp30 M Untuk Pulau Tangah
Anggota Komisi III DPRD Kota Pariaman yang membidangi pariwisata, Hamdani. FOTO/istimewa
Pariaman ---- Anggota Komisi III DPRD Kota Pariaman Hamdani, memastikan segala bentuk penganggaran di DPRD di tahun politik 2018 akan berjalan sebagaimana biasanya. Pilkada dan kinerja dewan, kata Hamdani, merupakan dua hal yang mesti terpisah.

"Kita bekerja di dewan mewakili seluruh masyarakat Kota Pariaman. Bukan kepentingan politik, apalagi jika ada pihak-pihak tertentu mengait-ngaitkannya dengan kontestasi Pilwako Pariaman 2018," tegas Hamdani saat dihubungi via ponselnya, Jumat (19/1).

Ia mengatakan, sejauh ini pihaknya di DPRD selalu bekerja maksimal demi pembangunan di Kota Pariaman. Bahkan menurutnya, pihak dewan selalu mendukung visi misi Pemko Pariaman dalam membangun kepariwisataan.

"Kami menyadari potensi kita ada di pariwisata. Untuk itu semua pihak harus mempersiapkan diri, baik eksekutif dan legislatif maupun stake holder dan komponen masyarakat lainnya. Untuk membangun pariwisata tidak boleh setengah-setengah. Infrastruktur dan sumberdaya manusia saling kuat menguatkan," tuturnya.

Pihaknya telah mendengar saat ini Pemko Pariaman berniat membangun sejumlah infrastruktur penunjang wisata bahari di Pulau Tangah dengan proyeksi dana Rp30 miliar. Hamdani berkata, sebelum pengajuan anggaran di DPRD, pihaknya mengimbau agar TAPD Pemko Pariaman menyiapkan konsepnya dengan baik.

"Perlu kami garis bawahi, apapun bentuk pembangunan, asal membawa manfaat bagi masyarakat dan sesuai aturan yang berlaku, kami di dewan akan mendukungnya," sebut Hamdani.

Untuk anggaran sebesar Rp30 miliar, jelas Hamdani, penganggarannya harus secara bertahap. Tidak bisa langsung mengingat keterbatasan keuangan daerah. Di samping itu, jelas Hamdani, juga diperlukan dokumen penunjang mengingat sejumlah aturan tentang tata kelola pulau-pulau kecil yang tentunya memiliki ekosistem yang mesti dijaga.

"Itu pasti bertahap ya. Kita rasa TAPD menyadari hal tersebut. Kita harus lihat masterplannya. Konsepnya seperti apa, taman burungnya seperti apa, juga kolam pemandian, apakah air asin atau air tawar. Ini semua perlu konsep yang jelas dan terukur agar pembangunannya berjalan lancar dan membawa manfaat," imbuhnya.

Sebagaimana diberitakan sebelumnya, salah satu desitinasi baru yang akan dibenahi oleh Pemko Pariaman adalah Pulau Tangah. Dalam perencanaan, di pulau itu akan dibangun taman burung, pemandian air tawar, tempat bermain anak, yang dilengkapi dengan gazebo sebanyak 15 unit dan jalur pendestrian.

Walikota Pariaman Mukhlis Rahman mengungkapkan anggaran yang akan dihabiskan untuk Pulau Tangah---sesuai dengan masterplan yang telah dibuat---sekitar Rp30 miliar.

Di tahun anggaran 2017, kata Mukhlis, pihaknya telah membangun 15 unit gazebo dan pendestrian sepanjang 800 meter dengan menelan anggaran sekitar Rp1,1 miliar, ditambah bangunan dermaga apung bantuan dari Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) RI sebesar Rp1,7 miliar.

"Masih banyak pembangunan yang akan kita kerjakan untuk tahun-tahun berikutnya. Tim Anggaran Pemerintah Daerah (TAPD) agar memprioritaskan pembangunan Pulau Tangah dengan dukungan dana yang maksimal," sebutnya, Rabu (17/1). (OLP)
Bangun Taman Burung dan Pemandian, Pulau Tangah Perlu Dana Rp30 M lagi
Mukhlis saat meninjau pembangunan Pulau Tangah beberapa waktu lalu
Pariaman --- Pemko Pariaman terus berupaya melengkapi sarana prasarana penunjang pariwisata di berbagai lokasi strategis Pariaman.

Salah satu desitinasi baru yang lagi dibenahi oleh Pemko Pariaman adalah Pulau Tangah, dimana nantinya akan dibangun taman burung, pemandian air tawar, tempat bermain anak, yang dilengkapi dengan gazebo sebanyak 15 unit dan pendestrian.

Walikota Pariaman Mukhlis Rahman mengungkapkan anggaran yang akan dihabiskan untuk Pulau Tangah---sesuai dengan masterplan yang telah dibuat---sekitar Rp30 miliar.

Di tahun 2017, kata Mukhlis, pihaknya membangun 15 unit gazebo dan pendestrian sepanjang 800 meter dengan menelan anggaran sekitar Rp1,1 miliar, ditambah bangunan dermaga apung bantuan dari Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) RI sebesar Rp1,7 miliar.

"Masih banyak pembangunan yang akan kita kerjakan untuk tahun-tahun berikutnya. Tim Anggaran Pemerintah Daerah (TAPD) agar memprioritaskan pembangunan Pulau Tangah dengan dukungan dana yang maksimal," sebutnya di Pariaman, Rabu (17/1)

Lebih lanjut ia mengatakan bahwa Pemko Pariaman sangat komit dalam mendukung visi daerahnya. Karena itu ia mengimbau seluruh OPD bersama-sama untuk mensukseskan visi tersebut, mulai dari penganggaran maupun dukungan terhadap kepariwisataan.

"Kedepan kita menginginkan agar kota Pariaman akan menjelma menjadi destinasi baru kunjungan wisatawan okal maupun internasional. Dengan kita bangun destinasi wisata baru, diharapkan dapat menggenjot kunjungan wisatawan sehingga Pariaman akan semakin dikenal luas di Indonesia maupun dunia," harapnya.

Pembangunan destinasi wisata yang telah selesai dan tahap finishing pada tahun 2017 di antarnya pembangunan Pantai Cermin dengan arena sepatu rodanya yang merupakan track sepatu roda pertama di Sumatera Barat ditambah dengan bangunan permainan anak yang aman.

Dermaga Pantai Gandoriah dalam tahap finishing, Anjungan Gandoriah, Pantai Kata, dan Asean Youth Park di Pantai Gandoriah. 


Sementara itu, wakil ketua DPRD Kota Pariaman Syafinal Akbar mengatakan, DPRD selalu mendukung program pemerintahan terkait pembangunan wisata.

Ia menyebut, selama pembangunan membawa manfaat ekonomi masyarakat, tentu DPRD akan menganggarkannya.

"Untuk kawasan pulau asal tidak merusak ekosistem, tentu kita dukung," ujarnya. (Juned/OLP)